Thursday, 24 March 2016

Cerpen : Always Remember You

Tajuk : Always Remember You
Penulis : Mira Afendy
Tarikh post : 24 March 2016




“Qisya!” Aku menoleh bila mendengarkan namaku dipanggil. Melihat gerangan yang memanggil, makin laju langkah kakiku. Dia buat apa dekat sini? Menyemak aje!

“Qisya Irdina!” Kali ni nama panjang aku pula disebutnya. Aku tetap buat tidak peduli.

“Qisya Irdina binti Sufian!” Haa, amik kau Qisya. Dengan nama papa sekali dia sebut. Tidak semena langkah aku terhenti. Dengan wajah bengang yang memang nak makan orang, aku berpaling memandangnya.

“Kau nak apa?” soalku kasar.

“Hai, Sya. Long time no see. How are you, my dear?” sapa Hakimi dengan senyuman gatalnya. Dia ni kalau tak mintak penampar aku, mesti dia mintak penendang aku. Dear, dear.. Kau fikir aku rusa?

 “Kalau ye pun rindu dekat saya, jangan lah tatap wajah handsome saya ni lama-lama. Segan lah..” lagi sekali ayat Hakimi buat aku rasa nak muntah. Baru saja aku nak melangkah meninggalkan dia, sekali lagi nama aku dipanggil.

“Kau nak apa ni? Kalau sekadar nak tanya khabar, baik tak payah. Sebab seperti yang kau nampak, aku sihat walafiat!” sedas peluru aku tembak. Biar padan muka dia. Senang aku tengok muka dia yang terkesima macam tu. Apa kau ingat perempuan yang bernama Qisya Irdina ni lemah lembut yang senang-senang kau nak mengayat? Silap orang lah..

“Awak ni makin marah.. makin comel pulak saya tengok..” ujar Hakimi dengan sengihan. Ya Allah, sahlah mamat ni gila. Aku tengah marah ni sempat lagi dia duk puji puji aku. Ni memang kasanova kelas pertama ni. Ayat sweet mengalahkan coklat kitkat.

“Hmm.. saya nak ajak awak keluar hujung minggu ni. Awak free tak?” sekarang barulah Hakimi luahkan tujuan dia yang sebenarnya. Oh nak ajak keluar rupanya. Kenapalah dia tanya soalan yang dia sendiri tahu jawapannya? Jawapan aku mestilah.. tidak!

 “Aku sibuk hujung minggu ni. Assignment Dr. Keith tak siap lagi.”

 Aku mula meneruskan langkahku. Tapi kali ni perlahan je sebab aku pasti si Hakimi ni mesti akan pujuk rayu aku untuk keluar dengan dia. Bukan aku tak kenal perangai si Hakimi ni. Tak habis-habis menyusahkan hidup aku. Semenjak dia luahkan rasa sukanya pada aku 2 minggu lalu, semenjak itu jugalah hidup aku dibayangi oleh dia. Kemana saja aku pergi, mesti ada dia. Hantu betul!

“Jomlah. Temankan saya tengok movie. Cerita Munafik. Saya belanja awak,” rayu Hakimi. Haa, kan aku dah kata. Dia mesti rayu aku punyalah.

“Aku sibuklah, Kimi. Kau ni tak faham bahasa ke?” soalku sedikit kasar. Sebenarnya aku tak suka Hakimi ikut aku macam ni. Banyak mata yang memandang. Sudah tentulah bukan aku yang dipandang tetapi Hakimi! Siapa yang tak kenal mamat handsome sebelah aku ni. Kasanova tersohor di kolej ni. Jadi sebab tulah, aku susah untuk menerima Hakimi.

“Kalau tak nak dahlah. Tak payah nak tinggikan suara. Susahlah nak cakap dengan awak ni!” Aku tengok Hakimi mula bengang sebab dia terus pergi meninggalkan aku. Err.. Tinggi sangat ke suara aku tadi? Tapi dia punya pasallah. Tak habis-habis nak kacau aku. Macam lah tak ada perempuan lain yang dia nak ajak keluar.

 “Kenapa tu?” soal Fahim yang entah dari mana datangnya. Matanya hanya memerhati langkah Hakimi.

“Kawan kau tu lah.. Tak habis-habis nak menyusahkan aku. Lepas tu bila aku menolak, dia jugak yang bengang.” Aku mula membebel. Lantaklah kalau si Hakimi tu nak marah aku ke, nak benci aku ke, sekurang-kurangnya lepas ni dah tak ada lagi gangguan dari mamat kasanova tu.

 “Dia marah kat kau ke?” soal Fahim lagi. Alahai, mamat ni pun satu! Kalau dah si Hakimi tu blah, dan aku kat sini membebel-bebel, confirm lah kitorang baru je selesai bergaduh.

Soalan Fahim aku biarkan sepi. Langkahku diikuti Fahim. Aku tak tahu kenapa, tapi dua orang sahabat baik ni suka sangat ‘kacau’ aku. Hakimi si ‘kasanova’ dan Fahim si ‘killer smile’. Dua-dua jejaka rebutan gadis dalam kolej ni. Jadi, ramai yang cemburu dengan aku. Wei, korang ingat aku suka sangatlah jadi perhatian dua jejaka hot setaf dalam kolej ni? Serabut ada lah!

 “Assignment yang Dr. Keith bagi dah siap?” Fahim cuba untuk ubah topik. Ni yang aku suka tentang Fahim. Tak suka mendesak. Jadi, berbanding Hakimi, aku lebih suka berkawan rapat dengan Fahim.

“Belum lagi. Aku dah tengok dah soalan yang dia bagi tu. Boleh tahan susahlah.”

“Kita buat sama-sama nak tak?” Fahim bagi idea. Aku diam. Buat sama-sama? Hmm.. bunyinya macam seronok je. Fahim pun boleh tahan pandainya. Tapi kalau buat bersama nanti, mesti Hakimi akan join sekali. Mamat tu memang pantang tengok aku rapat sikit dengan Fahim.

“Tak sudi ke buat dengan aku?” Ni yang aku lemah ni bila Fahim dah mula buat muka handsome dia. Tapi bila dengan Fahim, senang aje aku rasa nak menerima ajakannya. Mungkin sebab aku lebih selesa bersama Fahim berbanding dengan Hakimi.

“Kita nak buat bila?” soalan aku membuatkan Fahim mengukir senyuman. Alahai, dia senyum boleh buat hati yang panas jadi cair lah.. Padanlah kawan-kawan aku selalu kata yang Fahim ni ada killer smile. Betul-betul membunuh ni.

“Sabtu ni. Kita lepak kat Mc Donald.” Putus Fahim. Aku hanya mengangguk setuju.

“Okey.” Hai.. ni kalau Hakimi dapat tahu, mesti dia kata aku ni tak adil. Sebab pilih kasih. Tak pun dia akan tuduh aku ada perasaan pada Fahim. Tapi kalau dia tuduh aku ada perasaan pada Fahim pun apa salahnya. Biar dia tahu, yang aku dah tak sukakan dia.
________________________

“Hakimi kirim salam sayang kat kau,” beritahu Fahim sebaik sahaja aku selamat duduk dihadapan dia. Tak semena aku memandang sekeliling. Kot ye lah Hakimi tu ada dekat sini.

“Dia takde kat sini.” ujar Fahim yang sedar dengan kelakuan aku. Aik? Macam tahu-tahu je yang aku tengah cari Hakimi.

“Dia tahu aku jumpa kau?” soalan aku Fahim jawab dengan anggukan. Lepas tu aku dah tak tanya lebih-lebih. Siapa lagi yang beritahu Hakimi kalau bukan Fahim? Kalau tak macam mana Fahim nak sampaikan salam Hakimi pada aku.

 “Jawablah salam dia tu.”

“Er..Waalaikumsalam.”

Hakimi kirim salam sayang? Hmm. Tak pelik lah sebab aku sendiri pun tak faham dengan perangai Hakimi tu. Sekejap okey, sekejap macam ribut taufan. Dulu-dulu pernah lah aku tersuka dekat Hakimi tu. Ye lah, orang yang ada rupa sesiapa pun akan mudah jatuh cinta. Tapi bila tahu sikap sebenar Hakimi, aku mula luputkan angan-angan aku untuk jatuh cinta pada Hakimi. Lagipun kata-kata kawan-kawan perempuan aku menguatkan lagi untuk aku lebih sedar diri yang aku memang tak layak untuk Hakimi. Sehinggalah Hakimi sendiri yang meluahkan rasa suka dia pada aku. Tapi masa tu, aku memang dah tak ada perasaan langsung pada dia. Sorry dude, you’re late!

 “Qisya,” panggilan daripada Fahim membuatkan bayangan Hakimi hilang. Alamak! Kantoi berangan depan Fahim pulak.

“Beranganlah tu.”

Aku tersengih. Nak buat apa lagi? Takkanlah aku nak menafikan lagi? Dah terang lagi bersuluh, memang aku berangan.

“Kau dah buat belum velocity diagram? Aku nak tengok boleh?”

Aku pantas menyelak beberapa helai kertas di hadapanku dan menyerahkan pada Fahim. 

“Kau tolong tengokkan. Manalah tahu, ada garisan aku yang tersenget ke.”

“Okey.”

Aku menilik wajah Fahim yang khusyuk meniliti kertas yang aku berikan tadi. Kalau diikutkan perangai Hakimi dan Fahim memang sangat berbeza, macam langit dengan bumi. Setakat ni, aku belum pernah nampak Fahim keluar berdua dengan mana-mana perempuan kecuali aku. Tapi, aku keluar dengan dia sebab nak study dengan dia. Bukannya keluar dating. Niat tak menghalalkan cara Qisya Irdina. Tiba-tiba suara hati suci aku mencelah. Tapi, susah nak tolak pelawaan Fahim. Fahim ni memang seorang lelaki yang sangat baik dan caring. Kalau aku dapat jadi bini dia, confirm aku boleh goyang kaki hari-hari.

Apa yang kau merapu ni, Qisha Irdina? Focus pada study kau tu. Tak payahlah nak bandingkan Hakimi dengan Fahim. Bukannya untung pun. Dua-dua tak nak kat kau. Aku kembali menyelak buku rujukan dynamics dan mula untuk focus.
_________________

“Qisya!” baru saja aku nak mulakan suapan aku yang pertama, suara yang amat aku kenali memanggil namaku. Aku mengangkat muka. Wajah bengang Hakimi aku pandang.

“Awak beritahu saya nak buat assignment Dr. Keith. Kenapa awak keluar dengan Fahim?” marah Hakimi.

Aku menelan air liur. Terkejut sebenarnya kena sergah dengan Hakimi pagi-pagi macam ni. Dahlah tu, depan kawan-kawan aku pulak. Sengaja nak menjatuhkan air muka aku. Keji betul Hakimi ni. Kenapa aku keluar dengan Fahim? Bukan dia dah tahu ke sebabnya, kenapa nak tanya pulak?

“Aku keluar dengan Fahim untuk buat assignment Dr. Keithlah. Yang kau nak mengamuk tak tentu pasal ni, kenapa?” soal aku pula. Saja nak tunjuk bengang aku. Dia ingat dia sorang je yang bengang. Tapi nada suaraku masih lagi aku jaga. Takut juga kalau-kalau publisiti murahan antara aku dengan Hakimi hari ni diketahui orang. Walaupun pergaduhan kami sudah didengari oleh empat kawan sekelas aku ni. Huh, malu betul!

“Oh! Sebab awak nak berdua-duan dengan Fahim lah, awak tak nak tengok wayang dengan saya?” soalan Hakimi buat aku ketap bibir. Aku mula berdiri.

“Come on la, Kimi. Aku buat kerja dengan Fahim. Bukannya berpeleseran tak tentu hala. Tak payahlah nak besar-besarkan hal ni,” geram jugak aku dengan Hakimi. Apa masalahnya kalau aku buat kerja dengan Fahim pun. Aku bukannya girlfriend dia. Isteri jauh sekali.

Hakimi gelak sinis. “Kenapa awak boleh senang-senang terima ajakan Fahim, tapi bila saya yang ajak, macam macam alasan awak bagi? Apa kurangnya saya kalau nak dibandingkan dengan Fahim?” kali ni aku nampak muka Hakimi makin serius. Apa kurangnya dia dibandingkan dengan Fahim? Banyak! Banyak sangat!

“Sebab awak playboy!” balas aku tak agak-agak. Mata-mata yang dah memandang kea rah kami sudah tak aku pedulikan. Hakimi aku lihat mula bercekak pinggang.

“Then apa kurangnya awak? Keluar dengan lelaki ni, keluar dengan lelaki tu. Bukan playgirl namanya? Or.. should I call you bitch!”

Aku bulatkan mata aku besar besar sebab tak percaya. Pertama kali Hakimi biadap macam ni pada aku. Keluar dengan lelaki lain? Setahu aku, aku hanya keluar dengan Fahim seorang je. Oh ya, hari tu pun aku ada keluar dengan Haiqal senior aku. Tapi aku keluar itupun sebab hal study. Bukan dating! Aku mula rasa nak menangis. Dituduh perempuan murahan.. perempuan mana yang tak sentap?

“Kimi, Qisya, apehal ni?” termengah-mengah Fahim bertanya. Aku memandang Fahim yang baru saja datang.

“Kau tanyalah kawan baik kau ni, apa dia tak puas hati sangat dengan aku.” Aku pantas meninggalkan kawasan kafeteria. Tanpa disedari, air mataku menitis laju. Gilalah kau, Hakimi. Sampai hati kau marah aku dan jatuhkan air muka aku depan orang ramai. Kau ingat aku tak de perasaan ke?

Pagi ini memang meninggalkan sejarah dalam hidup aku. Aku terus mohon pertukaran ke Universiti lain untuk semesta seterusnya. Aku tak beritahu Hakimi. Fahim pun tak. Hubungan aku dengan Hakimi memang dah hancur. Tapi bukan ke itu yang kau mahukan, Qisya?

Aku tak tahu kenapa, tapi aku rasa sedih sangat. Mungkin sebab semuanya berakhir macam tu aje. Fahim pun macam nak jauhkan diri je dari aku. Mestilah dia backup best friend dia. Kenapalah dua-dua lelaki tu kena hadir dalam hidup aku? Buat aku bingung yang mana harus aku pilih. Ah Qisya.. kau tak perlu memilih. Sebab yang pasti kalau kau pilih Fahim, belum tentu dia sukakan kau. Dan kalau kau pilih Hakimi, belum tentu kau boleh suka pada dia kembali. Jadi, menjauhkan diri dari kedua-duanya adalah keputusan yang sangat tepat.
________________________

2 tahun kemudian….

“Irdina, this is Encik Fahim Izzul. Dia akan memantau kerja-kerja awak dalam sebulan ni,” beritahu Encik Zikri pada aku. Bila aku memandang sahaja wajah empunya nama, mulut aku automatic terbuka 90 darjah. Terkejut punya pasal. Fahim juga aku nampak terkejut sama. Tak sangka kami bertemu kembali. Fahim aku lihat makin tambah kacaknya. Makin kemas dan rapi. Hai, Qisya.. sempat pulak kau tilik Fahim ye? Dia dah jadi supervisor kau dah sekarang.

“Qisya Irdina. You can call me…”

“Qisya..” belum sempat aku habiskan kata-kata aku Fahim mencelah. Haih, tahu lah kenal. Tapi tak perlu la tunjuk pada Encik Zikri ni yang kau sangat ‘kenal’ aku.

“Saya Fahim,” sambung Fahim pula. Hilang sudah panggilan aku kau dulu. Aduh, canggungnya rasa bila bercakap dengan Fahim. Dah tak sama macam dulu.

“Fahim, saya serahkan Qisya Irdina di bawah tanggungjawab awak,” Encik Zikri memaklumkan kepada Fahim sebelum dia meninggalkan aku dengan Fahim. Haih, macam serahkan anak perempuan pada si suami pulak dengarnya.

“Lama tak jumpa…” ujar Fahim pendek. Dia pun nampak canggung.

“Hmm..” balas aku lagi pendek. Aku memandang lantai. Tak sanggup aku pandang wajahnya. Tapi kenapa aku rasa yang Fahim dari tadi lagi memandang aku ye?

“Awak makin cantik..” pujian Fahim aku biarkan sepi. Awak pun makin handsome. Balas aku. Tapi dalam hati. Nak mati ke kalau cakap depan-depan. Mahunya aku ni dicop rindukan dia pulak. Tapi memang pun..

“Mana awak menghilang? Pergi macam tu je.”

Mana aku menghilang? Soalan Fahim mengingatkan aku pada Hakimi. Hampir saja aku terlupakan si Hakimi. Lelaki yang membuatkan aku lari jauh daripada semua orang. Aku mengangkat muka memandang Fahim. Ni semua bestfriend kau punya pasal lah. Sampai hati dia lukakan hati aku depan semua orang. Sebab dia lah aku lari jauh.

“Ada je. Saya tak kemana pun..” Lain yang aku fikir, lain pula yang keluar dari mulut aku. Ah, aku saja malas mahu ungkit kembali kisah lama.

“Bukan sebab Hakimi?” Fahim soal aku lagi. Lagi sekali aku mengalihkan pandangan. Dah tahu cendana pula..

“Saya malu. Ada ke patut dia serang saya macam tu. Dia tak boleh cakap baik-baik ke dengan saya? Dan yang paling buat saya bengang bila dia tuduh yang saya ni…” aku mendecit. Malas aku nak ulang kembali tuduhan yang dilemparkan Hakimi kepada aku.

“Qisya, ni semua salah saya.” Aku mengngkat muka mendengarkan keluhan daripada Fahim. Kenapa salah dia pula?

“Seperti yang awak tahu, Hakimi betul-betul suka awak. Saya saja nak uji dia sebab tu saya ajak awak keluar bersama. Dia rasa tercabar bila saya keluar dengan awak dan awak terima ajakan saya tapi tolak pelawaan dia. Mula-mula saya ingatkan awak suka kan saya..” Fahim tergelak kecil sebeum menyambung ayatnya. Aku hanya jadi pendengar.

“Tapi sebenarnya tak. Saya tahu awak pun ada perasaan pada Hakimi cuma awak ego, kan?” 

Aku sukakan Hakimi? Pandai-pandai pulak si Fahim ni nak teka perasaan aku.

“Sebab masa awak dengan saya, fikiran awak tak lain tak bukan mesti awak fikirkan Hakimi. Buktinya saya ternampak awak tulis nama Hakimi pada buku teks masa kita tengah study bersama.”

Eh, dia perasan ke? Tapi masa tu aku tulis ‘Hakimi si playboy. Aku benci kau.’ Bukannya aku tulis aku sukakan Hakimi.

“Lepas tu saya nampak awak curi-curi pandang Hakimi bila dia dengan perempuan lain. Tu bermakna awak kisahkan Hakimi.”

Aku curi curi pandang Hakimi? Tu sebab aku nak kutuk dia. Ye lah, kata sukakan aku. Tapi boleh lagi bergelak ketawa dengan perempuan lain. Hampeh!

“Saya nak tanya awak satu soalan. Kenapa awak selalu cakap yang awak tak sukakan Kimi?”

Soalan Fahim membuatkan aku terfikir sejenak. Kenapa aku selalu cakap yang aku tak suka kan Hakimi ye? Sebab Hakimi tu romantik, sweet talker, caring, nakal, dan playboy! Sebab semuanya lah. Tapi aku rasa.. ada satu sebab yang kukuh kenapa susah buat aku untuk terima Hakimi. Bukan sebab dia playboy, tapi sebab… aku dah mula sukakan orang lain. Orang yang lebih penyayang, lebih memahami, lebih baik hati walaupun dia tak sesweet Hakimi. Aku tak tahu bila perasaan ni hadir tapi aku rasa aku betul-betul sukakan dia.

Aku diam. Tak tahu nak jawab apa. Takkan aku nak jawab, saya tak sukakan Kimi sebab saya sukakan awak. Mahu pengsan Fahim sebulan.

“Hakimi macam mana sekarang ni?” soal aku tanpa menjawab soalan Fahim.

Fahim menarik nafas dan menghembusnya perlahan. Tangannya dimasukkan ke dalam poket seluar. Wajah aku dipandang lagi. 

“Hakimi ada kat Johor. Nanti saya bawak awak jumpa dia. Mesti dia happy kalau tahu awak datang nak jenguk dia.”

Aku diam lagi. Angguk tidak, geleng pun tidak. Bersedia ke aku untuk berhadapan dengan Hakimi?
_________________________

Sekejap aje rasanya masa sebulan berlalu. Maksudnya tempoh percubaan aku selama sebulan dah pun berakhir. Fahim banyak bagi tunjuk ajar kat aku selok belok dunia seorang jurutera mekanikal ni. Encik Zikrii pun nampaknya sangat berpuas hati dengan pencapaian aku. Rasanya peluang aku untuk bekerja tetap kat sini ada dalam 70%. Dan yang paling menyenangkan aku, aku dan Fahim sudah kembali rapat macam dulu. Sudah tidak ada rasa kekok macam pertama kali kami jumpa. Fahmi juga tak pernah berubah. Masih lagi seorang lelaki yang charming dan juga si killer smile. Senyumannya tak pernah berubah. Buat aku tambah cair saja lah.

“Qisya, hujung minggu ni, awak ikut saya balik Johor nak?”

“Balik Johor?”

“Haah. Saya nak bawak awak jumpa Kimi.”

Nak tak nak aku hanya setuju saja. Sampai bila aku harus mengelak untuk berhadapan dengan Hakimi. Hakimi juga harus tahu perasaan aku yang sebenarnya. Aku tak nak bagi dia harapan lagi. Atau.. mungkin dia sudah move on? Entah-entah sudah kahwin. Tapi kenapa Fahim tak ada cerita pun tentang itu?
_________________________

 “Hakimi dah hampir setahun dekat sini, Qisya,” beritahu Fahim perlahan. Wajahnya tenang saja.

Aku terkedu seketika. Apa maksud Fahim? Ni bukan ke kawasan perkuburan? Jangan cakap yang Hakimi dah…

“Hakimi dah setahun meninggal kerana accident,” Fahim merungkaikan segala yang berselirat dalam otak aku. Seperti biasa, senang saja Fahim menebak apa yang sedang aku fikirkan.

“Kenapa awak tak beritahu saya awal-awal lagi, Fahim?” soalku. Air mataku sudah mula tumpah. Tipulah kalau aku tak sedih dengan pemergian Hakimi. Walaupun aku tiada perasaan cinta sebagaiman perasaan dia untuk aku, tapi sebagai seorang sahabat, aku sebenarnya amat sayangkan dia.

“Saya tak tahu nak cakap macam mana. Saya tahu, awak pun suka kat dia. Maafkan saya, Qisya. Saya tak berniat nak tipu awak.” Fahim kelihatan bersalah.

Aku melutut di pusara Hakimi. Ya Allah pedihnya perasaan ni. Baru aku tahu betapa aku sayangkan Hakimi. Tak patut aku duga dia macam ni. Sepatutnya awal-awal lagi aku sudah beritahu dia yang aku betul-betul tak boleh terima dia. Aku sukakan Fahim. Dan perasaan tu susah untuk aku ungkapkan kenapa. Tapi yang pasti, sebelum Hakimi mengungkapkan rasa sukanya pada aku, aku dah mula sukakan Fahim. Ya Allah apa yang patut aku buat?

“Qisya, sebelum Hakimi pergi, dia ada tinggalkan surat ni untuk awak,” ujar Fahim. Dia menyerahkan sampul surat bewarna putih kepadaku.

“Fahim, hantar saya balik KL semula,” pintaku. Hatiku pedih mengetahui kebenaran ini. Tak sempat aku memohon keampunan pada Hakimi. Hakimi.. saya minta maaf.
______________________

Buat Qisya Irdina…

Qisya, saya harap awak dapat baca isi hati saya hingga ke akhirnya walaupun awak masih menyimpan perasaan benci terhadap saya.

Maafkan saya di atas kekasaran saya di kafeteria dulu. Masa tu, kemarahan menguasai diri saya, Qisya. Tak patut saya malukan awak depan orang ramai pagi tu. Saya tak sengaja. Betul-betul tak sengaja.

Tak pernah terniat dalam hati saya untuk lukakan hati orang yang saya sayang. Saya betul-betul minta maaf. Bila dengar yang awak keluar dengan Fahim, hati saya sakit. Sakit sangat-sangat. Dan hati saya bertambah sakit bila dapat tahu yang awak pun ada perasaan suka pada Fahim. Apa kurangnya saya Qisya? Sebab saya playboy? Sebab saya lelaki kasanova? Percayalah.. Lepas saya kenal awak, saya betul-betul tekad tinggalkan dunia playboy saya. Tapi kenapa? Kenapa susah sangat saya nak pikat hati awak? Saya fikir awak mudah didekati. Sama macam perempuan-perempuan yang lain tapi saya salah. Penolakan awak, buat saya rasa tercabar. Dan makin hari, perasaan suka saya pada awak semakin bertambah.

Tapi semua tu dah terlambatkan Qisya. Kata-kata saya dah buat awak pergi lebih jauh dari saya. Susah untuk saya terima yang awak lebih sukakan kawan baik saya sendiri.Tapi sekarang saya sedar. Dalam soal cinta.. cinta memang tak boleh dipaksa. Fahim lelaki yang baik. Yang lebih caring daripada saya. Yang mungkin akan lebih cintakan awak daripada saya. Dan saya yakin, Fahim akan jaga awak lebih baik daripada saya.
Qisya.. masa awak baca surat ni. Saya mungkin dah tak ada. Saya tak tahu lagi kat mana saya kena cari awak. Awak pergi tanpa kabar berita. Jadi, pada Fahim lah saya sandarkan harapan. Mencari seorang Qisya Irdina yang saya sayangi. Dan apa yang boleh buat saya tersenyum adalah bila mengetahui yang Fahim juga sayangkan awak sebagaimana saya sayangkan awak. Saya boleh pergi dengan tenang sebab saya tahu, saya tinggalkan awak dengan seorang lelaki yang tepat. Yang lebih layak untuk awak.. Saya doakan awak bahagia Qisya Irdina..

Yang sentiasa menyayangimu,

Hakimi

Jumaat, 25 March 2014

Aku melipat kemas surat dari Hakimi. Air mata yang mengalir aku sapu perlahan. Aku dah maafkan kau, Hakimi. Terima kasih sebab dah menyayagi aku dengan ikhlas. Aku janji, aku takkan pernah lupakan lelaki seperti kau sepanjang hidup aku. Aku janji.
_______________________

“Ni kenapa termenung sorang-sorang ni?” soal Fahim dengan senyuman. Haih.. senyuman yang buat aku rasa rindu selalu.

Aku turut tersenyum.

“Habislah baby.. Nanti baby pun terikut macam mama dia, asyik berangan je,” bebel Fahim pula. Perutku yang sudah mula membesar diusap lembut.

Hish,  mana ada aku berangan. Aku cuma teringat cerita-cerita zaman silam dulu-dulu je.

“Ha lebih baik baby ikut mama daripada ikut papa. Papa ni suka sangat sakat mama.” Balas aku pula. Fahim tersengih.

“Haih la baby.. mama ni kuat merajuk la. Dah la papa tak pandai nak pujuk..” sekali lagi Fahim membalas.

“Mana ada Qisya kuat merajuk.” Nafi aku. Tangan aku silangkan. Wajah aku masamkan. Haih Qisya, bukan merajuk ke ni namanya. Kelakuanku mengundang tawa Fahim. Fahim memeluk aku dari belakang. Nak pujuk la tu..

“Sayang janganlah merajuk. Abang bukannya pandai memujuk. I’m not a sweet talker. But I’m a killer smile. Kalau abang pujuk dengan senyuman abang boleh?” Fahim bergurau. 

Kata-katanya buat aku tergelak. Memanglah dia bukan sweet talker, sebab perangai itu hanya ada pada Hakimi. Tapi aku tidak kisah, sebab walaupun Fahim bukan seorang yang sweet talker, bagi aku Fahim tetap sempurna.

Betul kata Hakimi, Fahim memang seorang lelaki yang prihatin. Macam aku berangan dulu-dulu, kalau aku jadi isteri Fahim, kerja aku mesti goyang kaki punyalah. Dan ternyata kata-kata aku itu dah pun jadi kenyataan. Macam sekarang ni, Fahim dah ambil alih semua tugas aku. Memasak, membasuh, mengemas rumah, semuanya diurus oleh Fahim. Dia kata aku berehat je, jaga kesihatan aku dengan baby. Alahai encik suami, macam mana lah hati ni tak tambah sayang?

Dan Hakimi.. aku sentiasa doakan kau sentiasa tenang disana. Terima kasih untuk segalanya. Terima kasih juga sebab pernah hadir dalam hidup aku. I promise, I will always remember you. Always.. Aku tersenyum panjang.



Wednesday, 2 December 2015

Cerpen : Iman Firdaus

Tajuk : Iman Firdaus
Penulis : Mira Afendy
Tarikh post : 2 Disember 2015


Kau, aku dan kita tetap selamanya


Firdaus melihat jam ditangannya. Lagi sekali keluhan dilepaskan. Aduh, lambat betul lah minah ni. Dah namanya perempuan tu, kasar macam mana pun, mesti lambat jugak bersiap! Janji pukul 1. Ni dah pukul 1.30. Batang hidung pun belum nampak lagi. Apa kes? Bebel Firdaus dalam hati.

“Aus! Sorry sorry aku lambat!” Iman Nahlia melabuhkan punggungnya di hadapan Firdaus. Tersengih dia melihat wajah mencuka Firdaus. Tahu yang Firdaus marah padanya. Tapi apa boleh buat. Bukan dia sengaja pun datang lambat.

“Apsal lambat?” soal Firdaus bengang.

“Mak aku mintak tolong jaga kedai. Kak Sofea lambat lah hari ni. Bas pun lambat.” Adu Iman bersungguh.

“Kak Sofea?”

“Haah, Kak Sofea pekerja baru mak aku tu.” Jawab Iman. Wajah Firdaus berubah ceria. Apehal pulak mamat ni?

“Weh, Kak Sofea tu cun tak?” soal Firdaus nakal. Laju saja tangan Iman mengetuk topi yang dipakai Firdaus. Ha gatal sangat kan? Amik kau!

“Sakitlah Iman!” adu Firdaus sambil membetulkan topinya. Iman buat muka.

“Gurau sikit pun nak marah..” bebel Firdaus pula.

“Banyak lah kau punya gurau. Cepatlah, tadi kata lambat lah ape lah. Sekarang banyak songeh pulak kau.” Giliran Iman pula membebel. Benci betul dia bila Firdaus mula menggatal. Tahu la muka tu handsome, tapi tak payah la fefeeling nak jadi playboy pulak. Semua perempuan dia nak!

“Okay jom! Kita tengok wayang, nak?” Ajak Firdaus dengan senyuman.

“Cerita apa?”

“High school musical.” Jawapan Firdaus yang selamba membuatkan kening Iman terangkat.

“Kau biar betul weh!”

Firdaus tergelak. “Aku main main je lah.. Kita tengok Polis Evo, nak?”

“Aku on je..”

“Jom.” Firdaus mula menarik tangan Iman tapi laju saja tangan Iman membidasnya.

“Sakitlah Iman!” lagi sekali Firdaus mengadu.

“Dah tu yang kau menggatal pegang tangan aku ni apehal?”

“Aku gurau je lah. Tu pun kau nak marah. Kalau kau kasar macam ni, takde lelaki yang berani dekat dengan kau tau tak?” balas Firdaus sambil menghulurkan helmet pada Iman.

“Habis tu kau tu bukan lelaki?”

“Aku ni lain, man. Aku dah kenal kau lama. Maksud aku bakal suami kau nanti. Tapi kalau kau nak jadi bakal isteri aku pun no hal. Aku ada empat kuata.” Firdaus tergelak. Iman mengetap bibir.

“Dah ah. Malas layan kau.” Iman buat muka. Geram dengan Firdaus. Mamat ni suka sangat kacau dia. Nasib baik bestfriend, kalau tak, memang dia cepuk dah kepala si Aus ni dengan helmet. Firdaus pula tergelak lagi. Suka dapat kacau Iman. Satu kosong!

______________________  

“Pergi mana tadi?” soal Puan Roziah setelah Iman pulang ke rumah. Iman melabuhkan punggungnya di sebelah Puan Roziah. Tangan Puan Roziah dicium.

“Jalan dengan kawan, mak.” Jawab Iman dengan sengihan.

“Dengan kawan ke.. dengan buah hati?” Puan Roziah mula menduga. Bukan dia tidak tahu apa yang ada dalam hati anak perempuan kesayangannya itu. Iman ni nampak je kasar, tapi sebenarnya jiwang juga.

“Hish ke situ pulak mak ni. Iman keluar dengan kawan je lah mak.”

“Dengan budak Aus tu kan?” sekali lagi Puan Roziah menduga. Iman sengih. Macam mana mak tahu ni?

“Mak tengok kamu bukan main rapat lagi dengan Aus. Semenjak habis stpm ni dah berapa kali kamu keluar dengan dia. Iman kena ingat yang Iman tu perempuan, dia tu lelaki. Batas tu kena jaga juga. Kadang-kadang perempuan dengan lelaki ni tak boleh jadi kawan tahu.” Nasihat Puan Roziah pula.

“Kenapa pulak mak cakap perempuan dengan lelaki tak boleh jadi kawan?” soal Iman pelik. Mana tak peliknya. Dia perempuan, Aus tu pulak lelaki. Elok je jadi kawan. Bestfriend pulak tu.

“Sebab.. kebiasanya salah seorang akan jatuh suka.” Jawab Puan Roziah sambil mencuit hidung anaknya. Muka Iman mula memerah.

“Eh mak ni, mana ada! Takkan lah Iman nak suka dekat Aus tu pulak!” nafi Iman. Mak ni ada ada je lah!

Puan Roziah tersenyum.”Mak tak cakap Iman pun.”

Balasan Puan Roziah membuat pipi putih milik Iman makin kemerahan. Malu!

“Hish mak ni, selalu usik Iman tau! Sama je macam Aus tu! Tak habis-habis usik Iman!” Iman mula merajuk.

Puan Roziah memeluk bahu anaknya. “Mak tahu apa yang ada dalam hati dan fikiran anak mak ni. Iman tak boleh nak sorokkan apa-apa dari mak tahu. Firasat seorang ibu terhadap anaknya kuat tau!”

Iman mengetap bibir. Sebelum macam-macam lagi yang keluar dari mulut mak, lebih baik aku cabut lari dulu. “Hmm mak. Iman naik dulu lah. Nak mandi.” Iman kemudiannya bangun dan beredar. Puan Roziah hanya menggelengkan kepala. Tahu yang Iman sengaja melarikan diri darinya. Iman.. Iman..
_____________________

Bunyi handphone Samsung milik Firdaus berdering minta diangkat. Pantas Firdaus mencapai handphonenya. Nama Iman tertera di skrin. Firdaus tersenyum.
“Hello sayang..” ujar Firdaus manja.

“Kau gila ke?” balas Iman pula dengan soalan. Firdaus tergelak. Suka dengar suara Iman marah.

“Ha, ada ape kau call aku malam malam ni? Jangan cakap kau rindu aku pulak.” Firdaus gelak lagi.

“Aus, kau jangan main-main boleh tak?” suara Iman mula serius. Firdaus berhenti ketawa.
“Ye lah. Ye lah. Ha, ada apa?”

“Aku cuma nak bagitahu kau yang Reen nak celebrate birthday dia. Dia suruh aku jemput kau sekali. Sabtu ni. Kat hotel perdana, 8 malam.”

Terkejut Firdaus dibuatnya mendengarkan nama itu. “Reen? Riana tu ke? Yang lawa gila tu?” soal Firdaus teruja. Bukan apa, baru minggu lepas dia usya perempuan tu dan sekarang dia dijemput ke majlis hari jadi pula? Nampak gayanya dia tidak bertepuk sebelah tangan.

“Hoi, hoi. Kau ni apehal?” Iman mula pelik. Kenapa suara Firdaus kedengaran ceria bila nama Reen disebut? Hatinya mula rasa sesuatu.

“Tapi, kenapa dia tak jemput aku sendiri?” soal Firdaus pelik.

“Mana la aku tahu..” jawab Iman selamba.

“Kau pergi tak?” soal Firdaus lagi.

“Mesti lah pergi dah orang ajak.”

“Ohh.. okay man, jumpa kau sabtu ni.” Balas Firdaus pula. Beberapa minit kemudian panggilan dimatikan. Firdaus tersenyum lebar. Wajah ayu Reen terlayar di fikirannya.
_______________________

Iman memerhatikan pintu masuk dewan. Jam sudah menunjukkan pukul 8.30 malam. Mana Aus ni? Memang la janji pukul 8.30 malam, tapi datang la awal sikit.. Hish mamat ni!

“Iman, Aus belum datang ke?” tegur Reen.

“Entahlah.. dia sesat kot..”

“Takkan la. Bukannya susah nak cari hotel ni. Hmm takpe la. Kalau Aus dah datang, bagitau I okay. I ada benda nak cakap dengan Aus.” Ujar Reen dengan senyuman sebelum berlalu melayan tetamu yang hadir. Iman mula gelisah. Apa yang Reen nak bagitahu Aus? Apa hubungan Aus dengan Reen? Aus tak bagitahu aku pun.. sampai hati! Pelbagai persoalan mula bermain di fikiran Iman.

“Sorry. Kau dah lama datang ke?” Firdaus menepuk bahu Iman. Pantas Iman menoleh. Betapa terkejutnya Iman melihat penampilan Aus yang kemas bertaksedo hitam malam ni. Segaknya!

“Ehm.. Iman? Hello?” Firdaus memetik jarinya beberapa kali dihadapan Iman. Iman tersedar dari lamunanya. Aduh Iman, jangan lah nampak sangat yang kau terkejut tengok mamat ni.. pesan Iman pada diri sendiri.

 “Hmm..apa kau tanya tadi?” soal Iman menutup rasa getar dalam dirinya.

“Aku tanya, kau dah lama sampai ke?”

“Ehm.. tak la. Majlis pun baru je nak mula ni.” Iman mengalihkan pandangannya. Tiba-tiba saja dia rasa sesuatu bila melihat senyuman Firdaus. Biasanya tak pun. Hati.. apa sudah jadi ni?

“Iman, tolong betulkan reben ni man. Aku nak cepat tadi, tak sempat nak betulkan.” Pinta Firdaus dengan sengihan. Mahu tak mahu, terpaksa juga Iman membetulkan reben Firdaus membuatkan wajah mereka berdua semakin dekat. Firdaus hanya memerhatikan wajah Iman. Kenapa Iman diam je malam ni? Biasanya banyak cakap.

“Aus!” panggilan daripada Reen membuatkan Firdaus cepat-cepat menjatuhkan tangan Iman. Iman menjelingnya. Tadi suruh sangat betulkan reben!

“Boleh you ikut I sekejap?” soal Reen sambil memegang lengan Firdaus. Firdaus memandang kea rah Iman. Iman menjungkit bahu. Panas hatinya melihat tindak tanduk Reen itu. Siap pegang-pegang Aus lagi.

Firdaus dibawa naik ke atas pentas. Reen mula mencapai microfon. Semua mata tertumpu kea rah Firdaus dan juga Reen. “Hmm perhatian semua.. pada malam ni, saya nak memperkenalkan seseorang yang istimewa pada semua tetamu yang sudi hadir ke majlis hari jadi saya. Perkenalkan Aiman Firdaus, lelaki yang dah berjaya mencuri hati saya.” Reen memandang wajah Firdaus yang kelihatan seperti terpinga-pinga. Kemudian dia tersenyum.

“Aiman Firdaus.. Ya, saya sudi jadi girlfriend awak!”

Terbeliak mata Iman mendengarkan penyataan itu. Girlfriend? Iman memandang Firdaus. Firdaus masih lagi begitu. Hanya diam. Tapi Iman nampak, mata Firdaus tidak lepas dari memandang wajah Reen. Aus suka pada Reen?

“Firdaus meminta saya memberikan jawapan. Dan pada malam ini saya nak bagitau awak, sejujurnya saya memang dari dulu lagi menaruh hati pada awak, Firdaus. Tak sangka awak pun ada perasaan yang sama..” Sekali lagi kata-kata itu menyentak perasaan Iman. Lebih sakit lagi bila dia melihat senyuman di wajah Firdaus. Kenapa Aus tak pernah bagitahu aku tentang perasaan dia pada Reen?

Air matanya yang tidak dapat ditahan lagi meluncur keluar. Hatinya pedih, sakit. Betul kata mak, lelaki dan perempuan memang tak boleh jadi kawan baik… sebab salah seorang pasti akan jatuh suka. Dan orangnya adalah aku! Iman Nahlia!

Iman berlari anak keluar dari dewan hotel itu. Hatinya sakit. Dia terasa seperti dipermainkan. Fikirnya Firdaus juga mempunyai perasaan yang sama terhadapnya. Tapi ternyata dia salah! Firdaus.. sukakan perempuan lain.
_________________________

Semenjak malam tu, dah hampir sebulan Iman tidak berhubung dengan Firdaus. Firdaus ada juga cuba menghubunginya tapi satu panggilan pun tidak dilayan oleh Iman. Bila Firdaus datang ke rumah Iman, Puan Roziah beritahu yang Iman sudah tinggal di rumah pakciknya buat sementara waktu. Padahal tidak. Itu cuma alasan saja. Memang sengaja Iman menjauhkan diri dari Firdaus. Eleh, dia nak bagitahu yang dia bahagia dengan Reen la tu.. jangan harap la Iman nak dengar semua tu.

Kedengaran pintu bilik Iman diketuk.

“Iman! Iman dah check ke result masuk U tu? Tadi Mak Long kamu telefon. Dia cakap Balqis anak dia dapat Upm. Result dah keluar, Iman tak nak check ke?” kalut Puan Roziah memberitahu Iman.

Iman menepuk dahi. Lupa pulak result keluar hari ni. Tu la, asyik fikir pasal Aus je.. Cepat-cepat Iman memasang laptopnya.

“Mak!! Iman dapat masuk Uitm! Degree sains pentadbiran!”

Teruja Puan Roziah mendengarnya. “Alhamdulilah!”

“Tapi mak…” suara Iman berubah perlahan.

“Kenapa?”

“Jauh la mak. Dekat sabah!”

Puan Roziah tersenyum. Ingatkan apa lah tadi. “Takpe lah. Nak Berjaya, mesti ada pengorbanan. Mak sentiasa mendoakan yang terbaik untuk satu-satunya anak kesayangan mak ni.” Iman memeluk maknya. Walaupun dia membesar tanpa seorang ayah, dia tetap bersyukur dikurniakan seorang ibu seperti Puan Roziah. Kasih sayang yang dicurahkan Puan Roziah buatnya sudah memadai.

“Terima kasih, mak.”
_____________________________

Firdaus mengeluh panjang. Teringin rasa hatinya berjumpa dengan Iman. Apa khabar Iman sekarang ni?

Telefon yang berdering menghentikan lamunan Firdaus. Dia mencapai handphonenya. Nama yang terpapar di skrin handphonenya membuatkan dia mengeluh lagi. Sudah hampir sebulan dia menjadi kekasih kepada Riana, tapi dia tetap merasa tidak bahagia. Malah kadang-kadang dia rasa rimas dengan sikap kebudak budakan Reen. Reen berbeza dengan Iman. Reen kalau merajuk, pujuklah sepuluh kali pun belum tentu rajuknya baik. Tapi Iman lain.. Iman kalau merajuk, tak perlu dipujuk pun rajuknya akan baik juga. Ahhh.. rindunya pada Iman!

“Hello, Reen..” jawab Firdaus malas.

“Sayang, why I call lambat angkat?” Reen mula membebel.

“Kenapa you call?”

“Sejak bila pulak I tak boleh nak call you? Sayang, hari ni kan result keluar. Takkan you tak nak tanya I, I dapat ke tak masuk U..” rengek Reen.

“Yes Reen, just say it. Tak payah tunggu I tanya..” Firdaus mula rimas. Kalau lah Iman ada, mesti dia akan rasa terhibur. Berita bahagia ini sepatutnya dia kongsikan dengan Iman. Satu satunya sahabat baik yang pernah dia ada. Tapi Iman..

“You ni kenapa? Emo semacam..”

“Reen, I’m not in the mood.”

“You fikir I ada mood sangatlah?” Reen masih berdegil. Tidak suka dengan layanan Firdaus terhadapnya.

“Reen, I busy. You call lain kali la.” Panggilan terus dimatikan. Surat kemasukan Universiti yang berada di tangannya ditatap sekali lagi. Patut ke aku pergi?
_________________________

Iman memandang ke luar tingkap biliknya. Wah! Cantiknya pemandangan di negeri Sabah ni. Memang tak rugi dia datang sini.

“Lia, aku nak pergi café, kau nak pesan apa-apa tak?” soal Ika, rakan sebiliknya. Iman berpaling. Kemudian dia tersenyum. Memang sahabat-sahabat barunya disini memanggilnya dengan panggilan Lia. Nama akhirnya. Iman Nahlia. Nak tahu sebab apa? Sebabnya.. dia rasa dia perlu berubah. Menjadi Iman yang lebih feminin, mungkin.

“Takpe la. Nanti aku pergi sendiri..” balas Iman.

“Okay, aku pergi dulu.”

Ika berlalu meninggalkan Iman di dalam bilik. Iman kembali termenung. Sudah 2 bulan dia disini. Tapi dia tetap rasa kesunyian. Mungkin dulu dia sudah biasa ditemani Firdaus ke sana ke sini. Jadi pemergian Firdaus dalam hidupnya sedikit sebanyak meninggalkan kesan dalam dirinya. Apalah Firdaus tengah buat sekarang? Dengar cerita Reen dapat Unisel. Mungkin diorang sama-sama belajar kat sana kot. Maklumlah, sweet couple lah katakan.

“Nahlia!” panggilan Ika sekali lagi membuatkan Iman berpaling. Ape hal pulak ni? Tadi kata nak pergi café?

“Lia, I think this is yours..” Ika masuk kembali dan menyerahkan sekeping kertas kepada Iman. Kertas itu menyatakan bahawa ada barang pos milik Iman yang perlu dituntut di unit kolej.

“Mana dapat ni?”

“Kat papan kenyataan tadi. Okaylah, aku pergi dulu ek.. Zai dengan Nurul dah tunggu tu..”

“Okay, thanks Ika!” Ika kembali pergi. Iman sekali lagi membaca tulisan yang tertera di kertas itu. Kiriman siapa pulak ni?
__________________

Iman melabuhkan punggungnya di kerusi rehat dihadapan unit kolej. Dari tadi dia memerhati bungkusan yang diterimanya itu. Siapa yang bagi ni? Kalau mak yang bagi, kenapa mak tak kata apa apa pun? Perlahan Iman membuka balutan bungkusan itu. Terkejut dia dibuatnya bila melihat sebuah photo album yang cantik kulitnya. Dihiasi dengan reben berwarna merah hati dan ditambah dengan manik halus dipermukaan kulit album yang berwarna krim. Ni kerja tangan ni. Takkan la kat kedai ada buat macam ni. Apatah lagi apabila Iman perasan yang namanya tertera di sebelah kiri bawah kulit photo album itu.

Iman Nahlia.’

Dibawah namanya pula ditulis sepotong ayat yang membuatkan dahi Iman berkerut. Kau, aku, kita?

Iman membelek muka surat pertama. Tertera gambarnya semasa sekolah menengah. Gambar semasa hari sukan, gambar di kantin sekolah, gambar semasa program sekolah dan banyak lagi. Semuanya gambar Iman yang diambil secara candid. Siapa yang ambil semua gambar ni? Iman membuka helaian yang terakhir. Matanya mula berkaca. Ini gambar dia bersama dengan…

“Iman!” satu suara yang memanggil namanya membuatkan dia terkedu. Dia kenal suara tu. Perlahan Iman berpaling. Firdaus? Macam tak percaya Firdaus yang sedang berdiri di hadapannya sekarang ni.

“Aus…” Iman mati kata. Tak tahu apa yang perlu diperkatakan.

“Cantikkan gambar ni.Gambar candid kita. Masa ni kau happy gila sebab aku belikan ais krim untuk kau..” Firdaus mula duduk di sebelah Iman. Iman masih lagi memandang wajah Firdaus tidak percaya. Kemudian pandangan mata mereka bersatu.

“Kau pehal pandang aku macam tu, doh.” Ujar Firdaus sambil menolak lembut bahu Iman. Kemudian dia tergelak.

“Macam mana kau boleh ada kat sini? Reen mana?” soal Iman. Bukan sedikit terkejut dia, tapi banyak! Mana taknya, Firdaus tiba tiba je boleh ada dekat sini. Sabah pulak tu!

“Aku sambung study dekat sini.” Jawab Firdaus ringkas. Terjongket kening Iman. Kebetulan pula! Kenapa dia tak pernah terserempak dengan Firdaus sebelum ni.

“Reen?” nama itu sekali lagi meluncur keluar dari mulut Iman.

Firdaus menjongket bahu. “Entah.. Kitorang putus selepas sebulan bersama. Nampak gaya macam aku dengan dia takde chemistry.”

Iman tunduk. Entah kenapa, jawapan Firdaus buat hatinya berbunga. Tapi bila fikir yang belum tentu Firdaus mempunyai perasaan terhadapnya, Iman kembali ke alam nyata. Mungkin dia dan Firdaus ditakdirkan hanya sebagai seorang kawan.

“Lagipun… aku baru tahu perasaan aku yang sebenarnya.” Kata-kata Firdaus membuatkan Iman mengangkat muka. Perasaan dia yang sebenarnya? Apa maksudnya?

“Iman..” Firdaus memandang Iman.

“Semenjak kau pergi dari hidup aku, aku rasa kosong. Aku rasa sunyi. Aku rasa sebahagian hidup aku pun pergi. Semua yang aku buat, semuanya tak kena. Tapi aku pelik, semenjak malam tu, kenapa tiba-tiba kau hilang? Kenapa tiba-tiba kau menjauhkan diri dari aku? Dan sekarang.. aku dah tahu kenapa..” Firdaus memandang Iman dengan senyuman nakal.

“Kenapa?” soal Iman.

“Sebab... sebab kau suka aku kan!” ujar Firdaus sambil tergelak besar. Tanpa membuang masa dia berlari menjauhkan diri dari Iman. Tahu yang dirinya bakal dicepuk. Bukan dia tak kenal dengan Iman, pantang diusik mula lah nak pukul orang. Tapi.. Firdaus suka.

Iman mengetap bibir. “Aus, sini kau! Bila masa aku suka kau?” Iman mula mengejar Firdaus.

“Alah, Iman. Mengaku je lah yang kau cemburu tengok aku dengan Reen. Sebab kau suka aku kan?” Firdaus tergelak lagi. Tiba-tiba Iman berhenti mengejar. Dia terduduk sambil tangannya ditekup ke muka.

“Memang! Memang aku suka kau. Memang aku suka kau sejak sekolah rendah lagi. Tapi aku tahu semuanya sia-sia sebab kau tak pernah nak pandang aku. Aku tahu aku tak secantik Reen. Aku tahu aku tak secantik perempuan-perempuan yang minat kau selama ni. Tapi apa aku boleh buat kalau hati dah suka. Aku tak boleh paksa diri aku untuk tak sukakan kau.” Habis saja dia selesai meluahkan segalanya, Iman terus menangis. 

Tergamam Firdaus dibuatnya. Perlahan Firdaus mendekati Iman.

“Iman.. Kau nangis ke?” soal Firdaus. Iman masih lagi menangis. Banyak mata-mata yang memandang ke arah mereka membuatkan Firdaus agak malu.

“Eh Iman, dah la. Malu lah orang tengok. Nanti diorang ingat aku buat benda tak elok dekat kau pulak.” Firdaus masih lagi memujuk. Sejak bila Iman jadi budak cengeng ni? Tapi dia tetap suka, Iman nampak comel bila menangis.

“Iman…” Firdaus mengalihkan tangan Iman daripada mukanya. Hidung dan mata Iman yang kelihatan merah membuatkan Firdaus tergelak kecil.

“Siapa cakap Aus tak suka Iman?” pertanyaan Firdaus membuatkan Iman berhenti menangis. Perlahan, Firdaus menarik Iman bangun.

“Sejak Iman tinggalkan Aus, Aus baru tahu, siapa sebenarnya yang Aus perlukan.” Firdaus meneruskan kata-katanya.

“Iman… sudi tak Iman jadi sebahagian daripada hidup Aus? Lengkapkan separuh lagi hati Aus? Sebab Aus.. perlukan Iman.” Firdaus memandang ke dalam anak mata milik Iman. Iman mengetap bibir. Tak semena lengan Firdaus dipukul kuat.

“Sakitlah Iman!” adu Firdaus sambil menggosok lengannya. Tak padan dengan perempuan minah ni.

“Kau la. Aus, aus. Geli tau tak!” marah Iman. Mulut kata geli tapi sebenarnya hati kata suka. Saja jual mahal.

“Hish kau ni, kacau mood romantik aku je la.” Firdaus bengang. Iman pula tersengih.

“Okay lah, okay lah. Abang Aus sakit ye. Meh adik Iman tolong gosokkan.” Gurau Iman pula membuatkan Firdaus tersenyum lebar. Tapi sekali lagi lengan Firdaus dipukul. Tanpa melengahkan masa, Iman berlari meninggalkan Firdaus dengan gelak tawa yang besar. Tu lah, tadi kenakan aku. Padan muka!

“Iman!” panggil Firdaus. Matanya memandang Iman yang berlari menjauhinya. Kemudian dia tersenyum. Dalam hatinya dia bersyukur. Bersyukur kerana Allah mempertemukannya kembali dengan separuh jiwanya. Kini baru dia sedar, Iman dan Firdaus tidak boleh dipisahkan. Hanya Iman lah yang boleh buat Firdaus rasa selesa. Sebab kau satu-satunya perempuan yang sentiasa ada disisi aku, Iman. Ya, kau, aku dan kita akan tetap selamanya.

“Iman! Sini kau!” Firdaus mula mengejar.